Bahaya Hydroplaning

Bahaya Hydroplaning – Sahabat Otomotif Bandung selama siklus alam masih berjalan dengan baik, musim hujan pasti akan datang setiap tahunnya di Indonesia. Pada musim hujan seperti saat ini tak bisa dihindari jalan aspal yang dilalui akan basah oleh air.

Dampaknya terhadap berkendara di kondisi jalan seperti ini adalah Hydroplaning. Kondisi ini menyebabkan permukaan ban tidak lagi mencengkram aspal yang terlapis air sehingga menyebabkan kendaraan Sahabat Otomotif Bandung sulit dikendalikan.

Bahaya Hydroplaning

“Ada permukaan air yang berada di antara permukaan jalan dan roda yang bergerak,” jelas Instruktur Rifat Drive Labs, Erreza Hardian saat dihubungi detikcom, Senin (6/1/2020).

Efek hydroplaning adalah terjadinya oversteer atau oversteer. Oversteer lebih memiliki resiko yang berbahaya karena dapat membuat kendaraan keluar dari jalur dan menabrak. Sementara itu understeer dapat diakali dengan menurunkan kecepatan saja.

Baca Juga : Kenapa Mobil Tak Boleh Dinyalakan Setelah Terendam Banjir?

“Inilah ketika mulai hujan atau banjir sebaiknya pemotor berhenti karena pasti keseimbangan terganggu,” tambah Reza.

Meski begitu, baik motor dan mobil keduanya tak mendapat jaminan bisa terhindar dari hydroplaning jika terjadi hujan dan melebih batas kemampuan cengkraman ban. “Mobil atau motor akan mudah melintir karena hydroplaning, makanya sangat-sangat bahaya,” tutup Reza.

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *